PEMBANGUNAN MASJID RAYA AL-FURQAN GUNUNG SITOLI HAMPIR SELESAI.

Masjid Raya Al-Furqan Gunung Sitoli Nias

Pengetahuan saya tentang Masjid Raya Al-Furqan sangat minim sekali. Jadi yang saya tulis di sini adalah hal-hal yang saya ketahui. Kondisi sebelum gempa, tidak saya tulis, kecuali informasi singkat yang saya dapat dari Bapak H. Danial Tanjung (mantan Anggota DPR RI dari PPP).

Perlu dijelaskan bahwa disain awal Kubah masjid ini berwarna putih. Namun dengan pertimbangan dilapangan, termasuk kemudahan mendapat matrialnya, maka kubah tersebut variasi warna putih dan biru.




1950-an : Masjid Al-Furqan dibangun.
Masjid ini dibangun oleh penduduk asli Nias yang muslim bersama para pendatang. Kata bapak H. Danial Tanjung bahwa banyak saudara-saudara dari “Toko Kumango” (toko sembako) yang berinfak untuk masjid yang berlokasi di pasar ini. Sehingga masjid Al-Furqan ini sering pula disebut orang “Masjid Pasar”.
Saya menanyakan kepada beberapa orang, apakah ada yang menyimpan foto Masjid Al-Furqan? Jawabannya, tidak punya atau yang mengatakan pernah punya tapi entah disimpan dimana. Ada yang menyarankan agar saya ke Museum Nias. Saya belum mencari foto tersebut di Museum, mungkin saja ada disana.
Masjid ini terletak dekat Alun-alun rumah dinas Bupati. Tamu-tamu PEMDA yang muslim sering diajak shalat di sini. Masjid Al-Furqan terletak di pinggir pantai, tidak jauh dari Pelabuhan Gunung Sitoli. Pemandangan sekitar Masjid Al-Furqan sangat indah.
28 Maret 2005 : Masjid Al-Furqan roboh.
Masjid Raya Al-Furqan roboh akibat gempa berkekuatan 8.3 SR. Menurut catatan yang saya peroleh dari masyarakat, terdapat 154 unit rumah ibadah Islam (Masjid dan Mushalla) di seluruh Nias. 32 unit rusak berat termasuk Masjid Al-Furqan, 45 unit rusak ringan dan 77 unit tidak rusak.
April 2005 : Didirikan bangunan darurat.
Didirikan Masjid Al-Furqan yang sifatnya sementara. Bahannya terbuat dari triplek, papan dan seng, saya singkat TPS. Masyarakat berkeinginan mendirikan yang baru, namun dananya tidak ada.
14 April 2006 : Saya mengunjungi Masjid Al-Furqan.
Saya diajak bapak Let Kol Pol (Purn) Bassir Tandjung’s mengunjungi Masjid Al-Furqan Gunung Sitoli Nias. Saya ketemu dengan beberapa orang, antara lain : bapak H. Sukiman (Ketua Panitia Pembangunan Masjid Al-Furqan), bapak H. Dasril Koto dan beberapa orang lainnya. Beliau-beliau ini meminta kalau bisa keluarga Muslim Nias yang ada di rantau membantu pembangunan kembali Masjid Al-Furqan ini. Hati saya sangat sedih melihat kondisi Masjid Al-Furqan sekarang. Padahal dulu Masjid Al-Furqan menjadi kebanggaan ummat Islam di Nias. Saya melihat daftar infaq yang masuk, sekitar Rp 1 juta per-bulan, minim sekali.
Dalam perjalanan kembali ke Jakarta, saya bertemu seorang pemuda Nias di Bandara Binaka. Namanya Dian Taufiq Zega. Beliau banyak membantu YPMN dan APU bila berkunjung ke Nias.
06 Oktober 2006 : YPMN berdiri.
Berdiri Yayasan Peduli Muslim Nias. Ketua Dewan Pembina : Bapak H. Danial Tanjung. Di antara Pengurus YPMN : Ketua diamanahkan kepada saya (M Yusuf Sisus / Haogododo Lombu), Sekretaris : bapak H. Ali Yusri Ibrahim dan Bendahara : Bapak H Hasymi Harun.
Ide pendirian Yayasan diusulkan dan disepati pada saat Arisan Warga Masi-Masi (Keluarga Muslim Nias di Jakarta dan sekitarnya), pada tanggal 17 September 2006 di rumah Teuku Syaiful Anwar – Munjul, Cipayung -Jakarta Timur.
Yayasan ini bertujuan antara lain menggalang dana untuk pembangunan rumah ibadah di Nias. Dalam perjalanannya, ternyata dana yang dikumpulkan YPMN tidak banyak, itupun masih dibagi untuk banyak Masjid dan Mushalla, sehingga jumlah yang diterima Masjid dan Mushalla, berkisar Rp 2,5 juta sampai Rp 10 juta per-unit rumah ibadah.
30 Januari 2009 : YPMN dan APU bersinnerji.
Dicapai kesepakatan YPMN bersinnergi dengan Al-Azhar Peduli Ummat (APU) menggalang dana dan membangun Masjid Al-Furqan Nias. Ide ini muncul setelah mengevaluasi hasil yang dicapai YPMN, terutama yang menyangkut dana, geraknya pelan sekali. Bayangkan sejak musibah ini menimpa Masjid Al-Furqan sampai akhir tahun 2008, uang yang khusus untuk Masjid Al-Furqan baru terkumpul sekitar Rp 300 juta.
Beberapa personil APU sudah ada yang berangkat ke Gunung Sitoli Nias, di antaranya : bapak Agus Agus Nafi', bapak Joko Windoro, bapak Sutedjo Bangun P (membuat gambar rencana pertama) dan bapak Masyuri Kurniawan (membuat gambar rencana kedua, yang sekarang dipakai). Setelah itu menyusul bapak Nasroul Hamzah, bapak Afif Hamka dan bapak Anwar Sani. Secara khusus diutus pula da’i tahan banting, yaitu Ustadz Haji Qoimuddin Sarabiti (nama Akun FB Putra Jihad Al-fulurisy)
21 Pebruari 2009 : Rapat Kenaziran Masjid Al-Furqan.
Dilaksanakan Rapat di Masjid Al-Furqan yang secara khusus dihadiri Bapak H. Mazni Ibrahim (Penasehat YPMN). Kenaziran Masjid Al-Furqan sepakat menyerahkan pelaksanaan Pembangunan Masjid Al-Furqan kepada Al-Azhar Peduli Muslim Nias (APMN). APMN ini adalah sinnerji antara YPMN dan Al-Azhar Peduli Ummat (APU) yang diketuai bapak Anwar Sani. Sejalan dengan itu, ditunjuk Bapak H Thamrin Isa Ziliwu sebagai kepanjangan tangan APMN di Nias. Bangunan masjid ini direncanakan 2.5 lantai dengan anggaran sebesar Rp 3.4 miliar. Untuk menampung dana Al-Furqan dibuka rekening khusus di Bank Mandiri, Norek : 070.0005652958 a/n Yayasan Peduli Muslim Nias. Catatan : Sekarang status Norek YPMN non aktif karena tidak ada dana masuk.
08 Agustus 2009 : Peletakan batu pertama Masjid Al-Furqan.
Peletakan Batu Pertama Pembangunan Masjid Al-Qur’an oleh Bapak Afif Hamka (Al-Azhar Peduli Ummat) dan bapak Binahati B. Baeha, SH (Bupati Nias). Pembangunan Masjid Al-Furqan dipercayakan kepada Kontraktor yang ditunjuk yaitu Moelia Graha Estetika yang dipimpin oleh bapak Masyuri Kurniawan.
Ada masalah yang muncul di lapangan, harga matrial memang sudah lebih mahal dibanding dengan harga di Jawa, terjadi pula kenaikan harga di mana-mana. Harga matrial di Nias semakin melambung. Sementara uang masuk tidak seimbang dengan pengeluaran.
Hebatnya lagi pada tahun 2009 – 2010 terjadi berbagai bencana alam di Indonesia, antara lain : Mentawai, Padang, Papua, Merapi, dan lain-lain. Upaya penggalangan dana untuk Al-Furqan terkendala karena Al-Azhar Peduli Ummat juga harus membantu korban dari berbagai peristiwa bencana alam tersebut. APU masih tetap membuka infaq untuk Al-Furqan, namun para muzakki / donatur beralih ke bencana-bencana yang baru. Pembangunan Masjid Al-Furqan terhenti.
04 Oktober 2011 : Bapak Haji Hanif berinfaq Rp 500 juta.
Haji Thamrin Isa Ziliwu (Ketua Kenaziran) dan bapak Nuzlan bershilaturrahim kepada KAPOLRES Nias, bapak Mardiaz. Bapak Mardiaz sangat punya kepedulian terhadap penyelesaian Masjid Al-Furqan. Bapak Mardiaz (asal Palembang) berhasil mengajak bapak Haji Hanif, pengusaha muslim dari Medang untuk membantu Al-Furqan. Alhamdulillah, bapak Haji Hanif berkenan menyalurkan ZIS-nya sebesar Rp 500 juta. ZIS tersebut diserahkan langsung oleh Haji Hanif pada tanggal 04 Oktober 2011 di Masjid Al-Furqan Gunung Sitoli Nias.
Pembangunan dimulai lagi. Tukang-tukang kelihatan sibuk. Namun suasana kerja di masjid yang terletak dekat Pasar Gunung Sitoli itu mulai menurun karena kehabisan dana. YPMN tidak berdaya mengatasinya. Akhirnya pembangunan masjid dihentikan. Tukang-tukang pada pulang.
Walaupun demikian, Masjid tersebut sudah mulai dipakai untuk shalat lima waktu, shalat Jum’at dan juga shalat Taraweh pada bulan Ramadhan. Pada tanggal 29 Juni 2011M / 27 Rajab 1432H, Adzan mulai berkumandang di Masjid Al-Furqan Nias. Hal tersebut berlanjut sampai sekarang.

24 Mei 2012 : Rapat YPMN dan APU

Mengingat pemasukan dana untuk Masjid Al-Furqan, baik melalui Yayasan Peduli Muslim Nias (YPMN) maupun melalui Al-Azhar Peduli Ummat (APU) tidak dapat diharapkan sepenuhnya, maka pelaksanaan pembangunan Masjid Al-Furqan dikembalikan kepada Panitia Pembangunan Masjid Al-Furqan Gunung Sitoli Nias.
08 Nopember 2014 : Ustadz Yusuf Mansur dan Ustadz Anwar Sani ke Nias.
Beberapa sesepuh muslim Nias yang di Jakarta melihat potensi Yusman Yusman Dawolo, pemuda muslim Nias kelahiran tahun 1983 yang sudah berhasil menyelesaikan S1 di Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah (STIS) M Natsir di Kramat Raya Jakarta. Apalagi kini ia aktif menekuni bisnis di bidang pengobatan alternative yang beromzet Rp 600 juta per-tahun.
Alhamdulillah, Yusman Dawolo dengan Yayasan Rumah Infaqnya mau melanjutkan usaha pembangunan Masjid Al-Furqan. Beliau mengajak Ustadz Yusuf Mansur dan Ustadz M Anwar Sani ke Gunung Sitoli untuk Tabligh Akbar pada tanggal 08 Nopember 2014. Pada acara Tabligh Akbar itu, Ustadz Yusuf Mansur berhasil memberi semangat kepada ummat Islam Gunung Sitoli, agar Pembangunan Masjid Al-Furqan dilanjutkan. Hadirin menyambutnya dan mereka beramai-ramai berinfak untuk Masjid Al-Furqan. Saya melihat sendiri ibu-ibu melapaskan cincin dan gelang emasnya diserahkan kepada Ustadz Yusuf Mansur untuk diteruskan kepada Panitia Pembangunan Masjid Al-Furqan. Pada malam itu terkumpul dana hampir Rp 100 juta.
Pembangunan Masjid Al-Furqan dimulai kembali. Bapak H. Muchlis Sikumbang dipercaya oleh Yayasan Rumah Infaq untuk mengendalikan pelaksanaan pembangunan Masjid Al-Furqan. Kini wujud sebuah masjid mulai kelihatan setelah tiga kubah selesai dikerjakan. Dilanjutkan dengan merapikan dinding, plafon dan lantai. Bangunan utama Masjid Al-Furqan, Insya Allah dapat diselesaikan.
Pekerjaan berikutnya adalah merapikan halaman parkir, pagar, tangga. Insya Allah bila yang utama ini selesai, akan dilanjutkan dengan membangun dua buah Menara yang terletak di depan arah ka’bah.
29 Maret 2016 : LAZIS PLN SUMUT menyerahkan dana Rp 100 juta.
Alhamdulillah, ada bantuan dana dari LAZIS PLN SUMUT sebesar Rp 100 juta untuk pembangunan Masjid Raya Al-Furqan Gunung Sitoli Nias. Dana tersebut diserahkan oleh Bapak Tengku Erry Nuradi kepada Ustadz Yusman Dawolo selaku Ketua Yayasan Rumah Infaq pada tanggal 29 Maret 2016 di Medan.
Panitia dan Yayasan Rumah Infaq senantiasa berharap kepada ummat Islam di Indonesia agar menyisihkan ZIS-nya untuk percepatan penyelesaian pembangunan Masjid Raya Al-Furqan Gunung Sitoli.
ZIS dapat disalurkan melalui BRI Cabang Gunung Sitoli, Norek : 017 6010 1675 3535 A/N. Yayasan Rumah Infaq.
Jazakumullaaha khairan katsir. Aamiin!
( HM Yusuf Sisus, M.Si alias Haogödödö Lömbu )

Komentar

Postingan populer dari blog ini

SEJARAH SINGKAT MASJID AL-FURQAN GUNUNG SITOLI NIAS

MENGENANG QARI INTERNASIONAL “HAJI MIRWAN BATUBARA”